Kendaraan Otonom Perlu Mempelajari Cara Menghadapi Pengemudi yang Agresif

“Ay, apa yang LAKUKAN, kamu STUNAD!?”

“Ay, apa yang LAKUKAN, kamu STUNAD!?”
Foto: Petko Ninov (Gambar Getty)

Anda mungkin pernah melihatnya di jalan raya — mobil yang mengekor, melesat di antara jalur, melintas di bahu jalan. Anda, sebuah (mungkin) pribadi manusia, pahami artinya: An pengemudi yang kesal berada di belakang kemudi. Saat pengembangan kendaraan otonom berlanjut, mobil-mobil itu pada akhirnya perlu belajar bagaimana merespons situasi yang sama. Tapi, bagaimana Anda mengajarkan kemarahan di jalan ke robotic?

Jika Anda melewatkannya:

Para peneliti di College of Warwick di Inggris sedang mencoba. Sebuah studi baru dari universitas mencoba mengukur kemarahan di jalan raya, dan membentuknya menjadi sesuatu yang dapat dipahami oleh kendaraan otonom — knowledge empiris yang murni.

Pemahaman manusiawi kita tentang kemarahan di jalan bergantung pada sesuatu yang tidak dimiliki komputer: Empati. Kita dapat melihat sebuah mobil membelok, menyentak dari jalur ke jalur, dan secara intuitif memahami ini sebagai perilaku agresif — kita tahu seperti apa rupa manusia yang sedang marah, bagaimana mereka bertindak. Tapi komputer kurang empati. Thei tidak punya cara untuk mengintuisi suasana hati seseorang. Mereka, sebaliknya, membutuhkan fakta keras untuk dikerjakan.

Itulah yang coba dibangun oleh studi Warwick: Dasar faktual untuk kemarahan di jalan raya. Dengan membuat marah pengemudi, lalu menempatkan mereka di belakang kemudi simulator, para peneliti bertujuan untuk mengidentifikasi pola dalam mengemudi yang sembrono dan agresif. Jika perilaku tersebut dapat dipertanggungjawabkan, maka perusahaan kendaraan otonom dapat mengembangkan cara untuk menghindarinya.

Tentu saja, pengembangan AV jauh dari kata sebenarnya membutuhkan untuk fokus pada kasus ekstrem seperti pengemudi agresif. Idealnya, kita semua yang berada di jalan ingin kendaraan otonom menguasai hal-hal seperti “belok kiri melintasi lalu lintas” sebelum memperhatikan situasi khusus seperti itu. Tapi hei, mungkin Anda benar-benar perlu berlari sebelum bisa berjalan.