Polisi Perancis Didakwa Dengan Pembunuhan Setelah Membunuh Remaja Saat Berhenti Lalu Lintas

Seorang polisi Prancis telah didakwa dengan pembunuhan setelah itu menembak dan membunuh seorang remaja selama a perhentian lalu lintas di Nanterre, pinggiran kota Paris. Penembakan itu terjadi pada pemeriksaan polisi pada hari Selasa, 27 Juni, setelah Nahel M. yang berusia 17 tahun diperintahkan untuk berhenti oleh dua petugas polisi, salah satunya dengan senjata terhunus. Selama pertukaran berikutnya, remaja mulai pergi ketika petugas melepaskan tembakan dari jarak dekat, melukai Nahel secara deadly, menurut laporan itu BBC Dan Related Press.

Mobil kuning yang dikemudikan remaja itu berhenti setelah penembakan. Dan terlepas dari upaya responden pertama, Nahel meninggal di tempat kejadian karena beberapa luka tembak di dada. Ada dua penumpang lain yang menumpang mobil remaja itu saat itu: satu ditahan polisi tapi kemudian dibebaskan, sedangkan satu lagi melarikan diri dengan berjalan kaki dari tempat kejadian.

Kerusuhan Prancis berlanjut saat ratusan ditangkap – BBC Information

Polisi awalnya mengklaim remaja itu mengemudikan mobilnya ke arah mereka dalam upaya yang diduga untuk menyakiti petugas, tetapi rekaman video diposting on-line dan kemudian diverifikasi oleh polisi. Agence France-Presse membantah akun petugas. Sebagai BBC laporan, kantor berita Perancis juga menambahkan bahwa seseorang dalam video terdengar mengatakan, “Anda akan ditembak di kepala,” meskipun tidak jelas siapa yang membuat pernyataan tersebut.

Polisi yang menembak Nahel adalah diambil ditahan segera setelah itu karena sukarela pembunuhan, tetapi sekarang telah didakwa dengan pembunuhan. Penembakan itu tetap menyebabkan protes massa di seluruh Prancis dan menyebabkan pengerahan 40.000 petugas polisi, yang mengakibatkan bentrokan sengit antara pengunjuk rasa dan polisi. Kerusuhan telah berlangsung sejak penembakan, ketika protes berubah dari pertemuan damai – termasuk berjaga untuk remaja yang terbunuh – menjadi kerusuhan yang telah menyebabkan 2.000 mobil terbakar dan 500 bangunan rusak di belakang mereka, menurut laporan tersebut. Waktu New York.

Gambar untuk artikel berjudul Polisi Prancis Dituntut Dengan Pembunuhan Setelah Membunuh Remaja Saat Berhenti Lalu Lintas

Foto: Zakaria Abdelkafi/AFP (Gambar Getty)

Pada malam ketiga protes, 667 orang telah ditangkap dan 249 petugas polisi terluka. Pengunjuk rasa Prancis dilaporkan menembakkan kembang api dan melemparkan batu ke kantor polisi dan petugas polisi di seluruh kota besar — ​​di antaranya Paris. Warga negara Prancis telah lama memiliki reputasi sebagai salah satu yang paling ganas pengunjuk rasa di seluruh dunia, dan orang Prancis telah menegaskan bahwa kekerasan polisi tidak akan bertahan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut pembunuhan itu “tidak dapat dimaafkan” tetapi meminta agar “keadilan yang tenang dilakukan”, sebagai tanggapan atas kematian remaja tersebut. Ini menandai pembunuhan kedua di tangan polisi tahun ini selama pemberhentian lalu lintas rutin di Prancis, meskipun tahun lalu “rekor 13 orang tewas dengan cara ini,” sebagaimana BBC laporan. Penangkapan polisi yang menembak Nahel M. yang berusia 17 tahun mungkin tidak cukup bagi masyarakat Prancis, tetapi ini adalah permulaan.

Gambar untuk artikel berjudul Polisi Prancis Dituntut Dengan Pembunuhan Setelah Membunuh Remaja Saat Berhenti Lalu Lintas

Foto: Benyamin Girete (Gambar Getty)