Penambangan Laut Dalam Untuk Logam EV Lebih Berbahaya Dari Pemikiran Sebelumnya Para penambang meminta izin untuk mengikis dasar laut untuk logam baterai EV, tetapi efek penambangan laut dalam terbukti lebih buruk daripada yang mereka klaim.

Efek dari pertambangan untuk nodul polimetalik dan logam baterai EV lainnya di laut dalam menjadi lebih jelas sekarang karena para ilmuwan mencurahkan studi untuk apa yang disebut praktik “penambangan berkelanjutan” ini. Dan sepertinya penambangan laut dalam memiliki potensi bahaya dua kali lipat ekosistem bahwa kita hanya tahu sedikit tentang sesuatu yang berharga daripada yang diyakini sebelumnya, seperti Wali laporan.

A penelitian baru-baru ini menemukan bahwa operasi penambangan yang relatif kecil di lepas pantai Jepang menurunkan populasi kehidupan laut di adaerah yang terkena dampak sebesar 43 persen, dan dampaknya lebih besar di daerah yang berdekatan dengan pertambangan, menurut information tersebut Wali:

Tim ilmuwan menganalisis information dari kunjungan para insinyur pertambangan Jepang ke gunung bawah laut Takuyo-Daigo. Setahun setelah uji ekstraksi, peneliti mengamati penurunan 43% kepadatan ikan dan udang di daerah “pengendapan” yang secara langsung dipengaruhi oleh pencemaran sedimen, dan penurunan 56% di daerah sekitarnya.

“Mudah untuk berasumsi bahwa begitu Anda berada di luar zona pengendapan, tidak akan ada dampak dari penambangan,” kata Washburn. “Namun, jika beberapa hewan meninggalkan pinggiran space pengendapan, ini akan memperluas whole space yang terkena dampak.”

Studi ini mengamati ekologi dasar laut setelah ekstraksi kerak kobalt pertama yang berhasil di Jepang dari pegunungan laut dalam. Ini adalah salah satu metode yang dilakukan para penambang, selain menjaring nodul di dasar laut. Kedua praktik tersebut menghasilkan logam mulia dan mineral lain yang dibutuhkan untuk produksi baterai EVseperti nikel, kobalt, mangan, dan tembaga. Namun kedua praktik tersebut menggusur lebih banyak spesies laut daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penambang seperti Perusahaan Logam mengklaim bahwa penambangan laut dalam jauh lebih tidak merusak, dan oleh karena itu, lebih disukai daripada menambang untuk bahan baku di darat. Tetapi ilmuwan seperti Lisa Levin membantah klaim ini. Levin — seorang ahli ekologi yang telah mengikuti lebih dari 40 ekspedisi oseanografi dan ikut mendirikan Deep-Ocean Stewardship Initiative — memberi tahu Ibu Jones bahwa penambangan di laut dalam relatif tidak mengganggu dan tidak berbahaya seperti yang diyakini para penambang:

Penambangan tanah sangat merusak. Tapi jejaknya jauh lebih kecil. Maksud saya, tambang batu bara terbesar di Jerman berukuran kurang dari setengah luas space yang akan ditambang untuk nodul polimetalik di Zona Clarion-Clipperton dalam satu tahun oleh satu kontraktor.

Nodul terkonsentrasi di lapisan tipis di bagian atas dasar laut — hanya sedalam 4 inci. Jadi Anda berbicara tentang pengupasan potensi dasar laut ribuan mil persegi. Begitu pula dengan gunung bawah laut [undersea mountains], yang juga ditargetkan. Kerak ferro-mangan mereka hanya setebal beberapa sentimeter, sehingga harus dirobek [large areas to mine] fitur dangkal ini.

Levin melanjutkan menjelaskan ada juga peran penting yang dimainkan lautan dalam kesehatan planet secara keseluruhan:

Ada juga semua alasan yang berkaitan dengan siklus world, regenerasi nutrisi yang memungkinkan produktivitas perikanan, semua siklus karbon yang menjaga kesehatan planet ini. Lautan dan laut dalam mengambil sebagian besar kelebihan panas dan sekitar sepertiga dari kelebihan karbon dioksida. Iklim kita tidak akan layak huni jika kita tidak memiliki lautan yang sehat melakukan semua itu, dan kehidupan lautan adalah bagian besar dari siklus itu.

Itu Komunitas ilmiah sekarang memperingatkan para penambang dan pemerintah world bahwa kita tidak memiliki cukup informasi untuk menilai bahaya yang dapat ditimbulkan oleh penambangan laut dalam. Dampaknya berkisar dari terganggunya kemampuan planet menangkap karbon hingga terganggunya pola migrasi tuna dan ikan lain yang kita andalkan sebagai sumber makanan. Para ilmuwan berharap bahwa dalam beberapa tahun ke depan, daur ulang baterai akan mencapai titik di mana penambangan laut dalam akan menjadi poin yang diperdebatkan, menjadi sangat tidak diperlukan. Tapi sampai saat itu, para penambang masih mendesak izin untuk memanen dasar laut meskipun kita tahu terlalu sedikit tentang apa yang akan terjadi.

Gambar untuk artikel berjudul Deep-Sea Mining For EV Metals Lebih Berbahaya Dari Yang Dikira Sebelumnya

Foto: Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional