Mercedes Baru Saja Menjadi Penerus Salah Satu Mobil Konsep Terhebat Sepanjang Masa

Mobil konsep, menurut definisi, cenderung cantik. Tetapi beberapa lebih baik dari yang lain; yaitu, yang dirancang untuk melakukan lebih dari sekadar terlihat bagus. Itu Mercedes Benz C111 ada dalam kelompok konsep elit itu. Irisan jeruk keprok Bruno Sacco tidak hanya dunia lain dalam desainnya pada tahun 1970; itu juga berfungsi sebagai tempat uji pembuat mobil Jerman untuk mendorong teknologi mesin putar dan dieselnya sejauh waktu memungkinkan.

Mercedes membangun complete 16 prototipe ini, dan mereka tetap menjadi salah satu pencapaian paling membanggakan perusahaan. Minggu ini menghormati seri dengan pandangan baru, yang disebut Visi Satu-Sebelas.

Gambar bagian belakang mobil konsep Mercedes Vision One-Eleven

Gambar: Mercedes-Benz

Seperti yang Anda harapkan dari studi fashionable yang dimaksudkan untuk memprediksi ke mana arah industri daripada meninjau kembali ke mana sebelumnya, Imaginative and prescient One-Eleven tidak ditenagai oleh mesin diesel inline-five atau Wankel rotary – sayangnya – melainkan sebuah aksial- flux motor yang dikembangkan oleh anak perusahaan Inggris dari Mercedes, bernama Yasa. Motor itu dipasok dengan energi dari “baterai sel silinder berpendingin cairan dengan bahan kimia sel yang terinspirasi Components-1,” menurut bos teknologi Merc Markus Schäfer.

Motor fluks aksial tidak umum di mobil produksi, tetapi sedikit — seperti yang baru Mclaren Artura – gabungkan mereka untuk menghemat berat dan ruang. Jenis motor ini menghasilkan aliran elektromagnetik yang berjalan sejajar dengan sumbu rotasi motor, bukan tegak lurus. Keuntungan kinerja bersih: kepadatan daya yang lebih baik dan emisi panas yang berkurang.

Gambar konsep Mercedes C111-II disertai dengan konsep Vision One-Eleven di belakang.

Gambar: Mercedes-Benz

Tapi tentu saja apa yang ada di bawah cangkang berliku-liku One-Eleven hanya setengah dari cerita, dan konsep baru ini dengan elegan menghormati pendahulunya sambil juga menggabungkan isyarat berwawasan ke depan. Ujung depan rendah tersampir dengan consumption hitam dan lencana Silver Arrows yang terlalu besar adalah panggilan balik langsung, begitu pula desain lampu depan dan lampu belakang, menggunakan kembali grafik bagian belakang C111.

Namun, secara profil, One-Eleven mengukir jalurnya sendiri, dengan siluet yang lebih bulat dan tidak seperti baji. Ini adalah evolusi yang juga mencerminkan kecenderungan desain fashionable Mercedes dengan mobil seperti itu EQSdan konvergensi sebenarnya bekerja dengan cukup baik pada akhirnya.

Gambar profil samping konsep Mercedes Vision One-Eleven dengan pintu terbuka

Gambar: Mercedes-Benz

Inside C111 juga bukan prioritas, yang merupakan perbedaan lain dari Imaginative and prescient One-Eleven. Kursi kulit metalik duduk tegak atau memendek ke mode “Lounge”, tergantung pada apakah orang di kursi pengemudi benar-benar mengemudikan kendaraan atau mengemudi sendiri. Begini — bukan konsep futuristik tanpa unsur otonomi, bukan?

Tapi aku bisa memaafkan itu. The One-Eleven mengenang masa ketika para desainer dan insinyur tidak hanya bermimpi, tetapi menguji impian mereka untuk mewujudkan masa depan. Itu tidak menangkap tujuan C111, tetapi itu menghormati semangatnya, dan itu cukup bagi saya.