Lotus Ingin Mendefinisikan Ulang Tingkat Otonomi SAE dengan Lotus Eletre

Itu Lotus Eletre diatur untuk memperkenalkan serangkaian pengalaman pertama untuk merek. Tidak hanya akan Eletre jadilah yang pertama kali SUV Terataitetapi ini juga akan menjadi EV pertamanya, juga yang pertama kendaraan otonom. Eletre saat ini digunakan sebagai AV di Cina, yang hampir mencapainya Tingkat 3 otonomisebagai Mobil laporan. Tapi Lotus sudah melihat ke depan dari tonggak itu, dan berencana untuk mencapainya Tingkat 4 dengan Eletre dalam waktu dekat. Namun, untuk melakukan itu, Lotus mengatakan bahwa kami tingkat otonomi SAE harus didefinisikan ulang atau ditafsirkan kembali.

Jika Anda melewatkannya:

CEO Lotus Robotics Li Bo mengatakan bahwa klasifikasi tingkat otonomi harus mempertimbangkan metrik lain, yang memperhitungkan jarak whole yang ditempuh antara mobil menyerahkan operasi kembali ke pengemudinya, per Mobil:

Eletre sudah hampir menjadi mobil degree tiga yang sebenarnya, menurut Li Bo, CEO dari Teratai Divisi robotika yang mengepalai pengembangan sistem otonom, memungkinkan pengoperasian ‘lepas tangan’ yang berkepanjangan. Namun dia juga menganggap tingkat otonomi SAE terlalu sederhana.

“Ukuran yang jauh lebih baik adalah ‘mil per intervensi’ – seberapa jauh mobil melaju sebelum perlunya pengambilalihan pengemudi,” katanya kepada wartawan di showroom andalan Lotus di Shanghai minggu lalu. Eletre sudah mampu menempuh jarak 200 km (124 mil) di antara intervensi dan jumlah itu meningkat dengan pembaruan yang sering dilakukan. Ambisi utama, menurut Li, adalah mendorongnya hingga 100.000 km (62.150 mil) per intervensi, yang secara efektif setara dengan operasi degree empat.

Metrik yang lebih baik yang dimaksud Li adalah “Mile[s] Per Intervention” atau disingkat MPI. Ini tidak sesederhana itu Z-Score kami telah mengusulkan di masa lalu – tidak kecuali ritme sirkadian Anda selaras dengan jarak daripada waktu. Tapi, paling tidak, standar MPI Li adalah cara yang tidak rumit untuk mendefinisikan ulang cara kami menilai robocar kami.

Li mengatakan bahwa tingkat otonomi saat ini terlalu sederhana, tetapi MPI terdengar lebih sederhana daripada klasifikasi SAE. Anda dapat berargumen bahwa MPI harus menyertakan persyaratan yang harus dipenuhi untuk degree AV tertentu, karena jarak yang lebih jauh menimbulkan lebih banyak tantangan dan risiko yang lebih sering terjadi di jalan umum (tidak dapat diprediksi).

Gambar untuk artikel berjudul Lotus Ingin Mendefinisikan Ulang Tingkat Otonomi SAE dengan Lotus Eletre

Foto: Teratai

Semakin canggih sebuah AV, semakin jauh ia dapat melaju tanpa perlu mengembalikan kemudi ke pengemudi. Namun, redefinisi ini sedikit mementingkan diri sendiri di pihak Lotus karena degree AV berdasarkan “jarak yang ditempuh sebelum intervensi” dapat memberikan otonomi Eletre Stage 4 sebelum beberapa pesaingnya. Nah, jika Lotus bisa membuat SUV EV-nya menempuh jarak lebih dari 62.000 mil sendirian.

Lotus Eletre dapat melakukannya suatu hari nanti mengingat kombinasi sensor canggihnya: ada radar jarak pendek, beberapa sensor lidar, serta kamera definisi tinggi dan komputer bertenaga tinggi untuk memahami semua enter yang diandalkan Eletre. navigasi. Tidak seperti beberapa pesaingnya, Eletre akan melakukannya kabarnya mendukung information dari sensor on-board untuk mengemudi sendiri, daripada mengandalkan peta definisi tinggiyang tidak selalu memenuhi janji mereka.

Tetap saja, 62.000 mil merupakan siklus hidup mobil baru bagi beberapa pemilik. Bayangkan mendapatkan Lotus baru dan tidak benar-benar mengendarainya pada saat waktunya untuk tukar tambah. Itu adalah lompatan besar ke depan untuk masa depan robotic, tetapi, langkah mundur kecil bagi orang yang suka mengendarai mobil mereka.

Gambar untuk artikel berjudul Lotus Ingin Mendefinisikan Ulang Tingkat Otonomi SAE dengan Lotus Eletre

Foto: Teratai

Gambar untuk artikel berjudul Lotus Ingin Mendefinisikan Ulang Tingkat Otonomi SAE dengan Lotus Eletre

Foto: Teratai