EV Semakin Aneh dan Menjadi Milik Mereka Sendiri di Shanghai Auto Present EV Cina dari merek domestik serta Hyundai dan Polestar mengandalkan teknologi dan desain eksperimental untuk tampil menonjol.

Itu Pameran mobil Shanghai sedang berjalan lancar, dan EV telah menjadi pusat perhatian. Pertunjukan tahun ini adalah mikrokosmos pasar mobil China, tempat asal EV domestik Zeekr, BYD Dan SAIC dengan cepat mendapatkan pangsa pasar dan menarik perhatian publik. Mobil yang sepenuhnya listrik sangat menarik bagi pengemudi di China sehingga pembuat mobil sekarang putus asa untuk membedakan EV mereka, dan mereka mendapatkan aneh dengan itu. Pada pertunjukan Shanghai tahun ini, EV menampilkan teknologi liar, mulai dari sistem karaoke dalam mobil hingga bola kristal dan kursi pijat, serta Reuters laporan.

Jika Anda melewatkannya:

Jauh dari saya untuk mengeluh tentang EV yang aneh. Sudah waktunya mobil listrik mulai merangkul takdir mereka sebagai mesin yang relatif sederhana – dengan lebih sedikit bagian yang bergerak daripada sepupu mereka yang dilengkapi ICE – yang bebas mengambil lebih banyak risiko dalam hal desain eksterior dan inside. Siapa yang tidak ingin menyanyikan lagu tahun 90-an di kabin EV yang senyap atau menikmati pijatan saat berada di jalan dengan EV futuristik mereka?

Auto Shanghai: Merek EV China membuat saingannya tertinggal

Pada akhirnya, teknologi liar apa pun yang dapat ditampilkan oleh EV Cina tidak akan semenarik proposisi nilai yang baik, seperti BYD Camar telah menunjukan. EV terbaru dari BYD telah mencuri pameran otomotif Shanghai dengan harga murahnya. Tapi itu tidak berhenti merek EV premium menyukai Zeekr dari menambahkan fitur memijat ke kursi kapten mereka. Atau Polestar dari memamerkan EV terbarunya, yang menukar kaca depan belakang untuk kamera HD dan umpan di layar tentang apa yang ada di belakang mobil.

Kaca depan belakang — atau panel kaca, secara umum — mungkin tidak cukup rusak untuk diperbaiki, tetapi jika Polestar 4 menginginkan tipu muslihat dan Volvo yang sadar keselamatan serta perusahaan induknya, Geely, menandatangani ide tersebut, lalu mengapa tidak?

Demikian pula, Hyundai sedang bereksperimen dengan teknologi jagoan baru: bola kristal di konsol tengah Genesis GV60. Bola kristal digunakan untuk mengganti persneling di EV, tetapi juga dilaporkan berfungsi sebagai “isyarat visible sebagai pengganti kebisingan mesin tradisional yang tidak ada di EV,” per Reuters. Genesis menyebutnya “bola” dan akan menyala saat EV pasar China mulai.

Gambar untuk artikel berjudul EV Semakin Aneh dan Menjadi Miliknya Sendiri di Shanghai Auto Show

Foto: Asal

Pembuat mobil lain seperti Hongqi dan Rising Auto condong ke teknologi, yang masuk akal di China di mana elektronik yang digerakkan oleh konsumen lebih menarik daripada kekuatan dan kinerja langsung, yang bisa lebih merupakan kegilaan khas Amerika. Saya kira jika drivetrain EV tidak terlalu sulit untuk dikembangkan dan diulang, pembuat mobil harus mengalihkan perhatian mereka ke fitur dan teknologi lain untuk menawarkan paket EV yang menarik.

Akhirnya, Reuters mengatakan bahwa sementara pembuat mobil di luar China membebankan biaya premium untuk teknologi tambahan, pembuat EV China biasanya menyertakan fitur tambahan secara free of charge untuk menambah nilai pada EV mereka. Apa pun yang menambahkan faktor X adalah anugerah, yang dapat membuat perbedaan besar saat tiba waktunya untuk membeli EV. Sepertinya EV di China sudah selesai membenarkan keberadaan mereka untuk pengemudi rata-rata: mereka tidak perlu lagi membandingkan diri mereka dengan mobil yang dilengkapi ICE. Sekarang, perang EV untuk hati dan pikiran pengendara sepertinya hanya tentang “Wow! memengaruhi.”

Gambar untuk artikel berjudul EV Semakin Aneh dan Menjadi Miliknya Sendiri di Shanghai Auto Show

Foto: Qilai Shen (Gambar Getty)

Gambar untuk artikel berjudul EV Semakin Aneh dan Menjadi Miliknya Sendiri di Shanghai Auto Show

Foto: Hector Retamal (Gambar Getty)