EV dan SUV McLaren Masih Berakhir Setidaknya Lima Tahun Juga beberapa orang benar-benar memilih untuk menggunakan peta Apple daripada Google dan Subaru telah menggoda "lebih tajam" BRZ, semuanya di Shift Pagi hari ini.

Selamat pagi! Ini hari Selasa, 18 Juli 2023 dan ini Shift Pagi, rangkuman berita otomotif teratas harian Anda dari seluruh dunia, di satu tempat. Inilah kisah-kisah penting yang perlu Anda ketahui.

Gigi 1: Fase Pembangunan Kembali McLaren

McLaren telah melakukan pencarian jati diri selama beberapa tahun terakhir, mempertahankan segala macam kemunduran keuangan; terus maju pada peluncurannya mobil terbaru dalam beberapa tahun dalam menghadapi rintangan produksi; dan bahkan menjadi terpikat oleh beberapa pelamar perusahaan. Tapi McLaren masih McLaren — masih mandiri dan masih ingin mendiversifikasi penawarannya suatu hari nanti, karena di situlah uangnya hari ini. Masalah apakah itu membutuhkan waktu, seperti yang diingatkan oleh CEO baru Michael Leiters Mobil selama wawancara di Goodwood Pageant of Pace:

“Jika kami berada di jalan yang benar untuk profitabilitas, kami akan memikirkan perluasan di semua segmen. Kami menyebutnya ‘kinerja bersama’. Performa bersama dapat berupa segala sesuatu yang memiliki lebih dari dua pintu dan/atau lebih dari dua tempat duduk.

‘Ini adalah sesuatu yang akan kita pikirkan nanti. Kami tidak membuat keputusan tentang itu. Ini jelas merupakan peluang bisnis bagi kami. Tapi saya tidak melihat itu dalam waktu dekat. Jika Anda mempertimbangkan apa yang saya katakan – rekapitalisasi dan kemudian profitabilitas ditambah waktu pengembangan [of the car] – ini tidak akan terjadi sebelum 2028.”

Fokusnya sekarang adalah pada restrukturisasi, menurut kepala eksekutif. Sementara sekitar 500 Artura telah dikirimkan hingga saat ini, Leiters tidak menganggap produksi dan rantai pasokan mobil sekuat yang seharusnya saat ini. Perusahaan mengaduk-aduk mobil-mobil itu secara perlahan, untuk menghindari kemunduran kualitas lebih lanjut bagi pelanggan. Perusahaan juga tidak terburu-buru untuk EV penuh, karena Leiters mengatakan kliennya belum memintanya. Untuk sekarang, itu hanya Artura dan 750Ssepanjang waktu:

Kedua mannequin ini akan menjadi rangkaian inti McLaren hingga ekspansi 2028 yang diusulkan, dan Leiters percaya bahwa perusahaan masih dapat tumbuh di pasar supercar, tidak harus melalui quantity tetapi dengan peningkatan harga dan “lebih banyak spesial”.

Tentang mannequin listrik masa depan dalam jajaran supercar-nya, Leiters [sic] mengatakan ada tiga pilar untuk susunan perusahaan dan rencana masa depan: mannequin mesin pembakaran inner murni, hibrida, dan EV. 750S dan Artura masing-masing duduk di dua pilar pertama, dengan Leiter mengatakan dia mengharapkan hibrida untuk membuat 90% dari quantity McLaren dalam lima tahun.

Pada EVS, dia mengatakan perusahaan “tidak ingin membuat mobil dengan berat 2000kg dan dengan 2000bhp karena siapa pun dapat melakukannya” dan sebaliknya jika ingin meluncurkan mobil listrik, itu harus “sebanding dengan bobot 750S”. Dia menambahkan: “Kami sedang mengerjakan konsep dan memiliki ide-ide yang sangat menarik tentang itu, dan jika pada waktunya itu ada, itu harus mengungguli apa yang dapat kami lakukan dengan ICE.”

Apa pun yang terjadi di masa depan bagi McLaren (baca: SUV dan baterai listrik penuh), pembuat mobil Inggris tidak putus asa untuk sampai ke sana sebelum produknya siap. Kedengarannya bagus – asalkan bisa menunggu selama itu.

Gear 2: Tunggu, Mereka Tidak Mencintaimu Seperti Aku Mencintaimu

Tidak mungkin saya tidak berbicara tentang aplikasi navigasi Apple dan Google dan tidak membuat referensi Yeah Yeah Yeahs. Bagaimanapun, butuh 11 tahun dan banyak lelucon dengan biaya Tim Prepare dinner, tetapi tampaknya Apple akhirnya meyakinkan beberapa orang untuk tidak segera bergegas ke App Retailer dan mengunduh Google Maps begitu mereka mem-boot iPhone baru mereka yang mengilap untuk pertama kalinya. . Jurnal Wall Road punya ceritanya, dengan beberapa wawancara dengan beberapa orang yang berpindah Apple Maps:

Sekarang, menurut pelanggan dan analis pengalaman pengguna, [Apple] memiliki [fixed Maps]. Beberapa pengguna menemukan alasan untuk beralih ke Apple Maps, termasuk petunjuk arah angkutan umum yang jelas dan desain visible yang menarik.

Meskipun Apple mungkin tidak memerlukan aplikasi untuk menjual lebih banyak iPhone, ambisi tinggi perusahaan dengan mobil dan headset augmented-reality bergantung pada peta yang benar-benar disukai orang.

“Peta telah berkembang pesat, dan orang-orang telah menyadarinya,” kata Craig Federighi, kepala perangkat lunak Apple, selama Konferensi Pengembang Sedunia 2020 perusahaan.

Saya akan berterus terang di sini: Sejak saya pindah kembali dari Android ke iPhone pada tahun 2020, saya hanya memiliki Apple Maps di perangkat saya, untuk alasan yang tepat artikel tersebut masuk ke sini:

Keunggulan kompetitif terbesar yang dimiliki Apple Maps dibandingkan Google adalah integrasinya yang lebih dalam di iPhone. Layanan iOS apa pun yang memerlukan petunjuk arah—mulai dari menemukan restoran di Yelp hingga menemukan AirTag di Lacak—menggunakan Apple Maps. Pengguna tidak dapat mengubahnya.

“Orang pada dasarnya malas dan membentuk kebiasaan seputar opsi default,” kata Peter Ramsey, konsultan pengalaman pengguna yang telah menulis tentang perbedaan desain antara Apple dan Google Maps. “Untuk waktu yang lama Apple Maps sangat buruk sehingga orang secara proaktif beralih ke Google Maps, tetapi seiring dengan peningkatan pengalaman Apple Maps, insentif untuk melakukan tindakan pelanggaran default tersebut berkurang.”

Apple Maps terintegrasi lebih dalam di iOS, dan menghapusnya demi Google Maps merusak banyak integrasi dan perilaku. Meskipun demikian, keengganan saya untuk menggunakan aplikasi yang sama yang digunakan semua teman dan keluarga saya malah kembali menggigit saya. Kembali di musim semi, Saya bertemu teman saya di tempat pembuatan bir dengan dua lokasi: satu di Philadelphia dan satu lagi di pinggiran kota di luar Philly. (Teriak Tangan lelah!) Yang ada di kota jauh lebih baru dan belum terlihat di Apple Maps. Anda hanya dapat membayangkan panggilan telepon yang terjadi saat kami mencoba menemukan satu sama lain dalam jarak 15 mil.

Gigi ke-3: BRZ yang ‘Lebih Tajam dan Lebih Fokus’ Akan Hadir

Kembali ke mobil. Kami semua menyukai SubaruBRZ, karena kami menyukai mitra Toyota-nya. Subaru punya menggoda “yang lebih tajam dan lebih fokus” mengambil coupe penggerak roda belakang kesayangannya yang akan memulai debutnya di acara Subiefest California minggu depan. Itu semua informasi yang kami miliki pada tahap ini. Nah, itu dan gambar ini:

Gambar teaser close-up bagian samping lampu depan Subaru BRZ dengan nama model bertuliskan warna merah pada plastiknya.

Gambar: Subaru

Akan seperti apa BRZ baru ini? Sinis dalam diri saya mengatakan itu satu lagi konsep yang terinspirasi dari IMS bahwa Subaru sama sekali tidak memiliki niat untuk diproduksi, karena itulah yang dilakukan Subaru: mengidentifikasi cara-cara utama untuk membuat semua orang bahagia dan dirinya sendiri banyak uang dan bukan bawa mereka. Tapi tebakan saya – dan saya tidak tahu apa-apa, saya berjanji – ini akan menjadi semacam trim performa yang menampilkan rem Brembo dan peredam Sachs. bahwa GR86 juga mendapatkan opsi untuk tahun 2024. Kita akan lihat pada 23 Juli. Sayap belakang yang sebenarnya akan sangat keren, hanya untuk mengatakannya.

Gigi ke-4: Bisnis Backfit BEV JB

Salah satu pendiri Tesla, JB Straubel, berada di titik puncak untuk mengumpulkan banyak uang untuk startup daur ulang baterainya yang dapat mendanai pabrik di Nevada, menurut laporan dari Waktu keuangan:

Begin-up daur ulang baterai salah satu pendiri Tesla JB Straubel sedang dalam pembicaraan untuk mengumpulkan $ 700 juta dalam kesepakatan yang akan bernilai hampir $ 5 miliar dan membantu mendanai pabrik besar pertama perusahaan di Nevada.

Straubel mendirikan Redwood Supplies pada tahun 2017 untuk membentuk kembali rantai pasokan kendaraan listrik dengan mendaur ulang bahan dalam baterai dan mengurangi kebutuhan untuk menambang lebih banyak mineral yang dibutuhkan industri.

Sejak didirikan, Redwood telah didukung oleh investor besar termasuk manajer aset T Rowe Value, Baillie Gifford, dan Constancy. Beberapa investor yang sudah ada akan berpartisipasi dalam penggalangan dana baru, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Setelah mengumpulkan $700 juta dengan penilaian $3,7 miliar pada tahun 2021, Redwood awal tahun ini menerima komitmen bersyarat untuk pinjaman $2 miliar dari Departemen Energi AS.

Pinjaman tersebut dimaksudkan untuk membantu membiayai pengembangan fasilitas daur ulang baterai Redwood di dekat Reno, Nevada, yang akan mengubah baterai yang habis masa pakainya dan sisa produksi menjadi bahan penting untuk digunakan dalam kendaraan listrik.

Jika pabrik mencapai kapasitas penuh, diproyeksikan dapat membangun baterai untuk mendukung pembuatan satu juta EV setiap tahun. Straubel baru saja mengembalikan to Tesla sebagai anggota dewan, untuk menyenangkan investor dan tampaknya kurang dari Elon Musk.

Terbalik: Apollo 11

Pada hari ini di tahun 1969, 54 tahun yang lalu…